Internasional

AS Sebut Situasi di Suriah Lebih Baik Dibanding Pekan Lalu

Oleh: Nurcholis

Wartamelayu.com, Washington — Utusan khusus Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk Suriah, Selasa, mengatakan kemungkinan untuk mengakhiri ofensif Turki terhadap petempur Kurdi di timur laut Suriah menjadi lebih baik dibanding pekan lalu.

Namun gencatan senjata permanen akan bergantung pada kedua pihak, yang memenuhi persyaratan kesepakatan gencatan senjata sementara pekan lalu.

“Kini kami berada di tempat yang lebih baik dibandingkan pekan lalu,” kata Utusan Khusus James Jeffrey dalam sidang Senat sebagaimana dikutip Reuters, Rabu (23/10).

Menurutnya, militer Turki menyetujui “jeda” yang lebih permanen dalam pertempuran, jika pihak Kurdi mundur dari wilayah seperti yang disebutkan dalam kesepakatan pekan lalu. Ia menegaskan sanksi hanya akan dicabut jika Turki menghentikan operasi militer mereka.

Komisi Hubungan Luar Negeri Senat pimpinan Fraksi Republik memanggil Jeffrey untuk memberikan kesaksian dua pekan setelah Trump secara mendadak mengumumkan penarikan pasukan AS dari Suriah. Langkah itu jelas membuka jalan bagi ofensif Turki terhadap Kurdi.

Keputusan Trump membuat anggota Kongres frustrasi, termasuk sejumlah rekannya di Partai Republik. Mereka menganggap penarikan pasukan AS sebagai pengkhianatan terhadap sekutu Kurdi, yang selama bertahun-tahun membantu AS memerangi ISIS.

Selama sidang, pimpinan panel dari Fraksi Republik, Jim Risch, menyebutkan sanksi AS harus terus diberlakukan terhadap Turki jika mereka terus melanjutkan operasi militernya.

“Jika Turki mempertahankan jalur agresifnya maka mereka harus bertanggung jawab sebab mengacaukan kepentingan keamanan AS,” kata Risch.

Pada 9 Oktober, Turki telah meluncurkan Operasi Mata Air Perdamaian (Operation Peace Spring) untuk melenyapkan teroris YPG/PKK, bukan masyarakat Kurdi, demikian penjelasannya dikutip Anadolu.

Pada 17 Oktober, Turki setuju menghentikan operasi selama 120 jam untuk memungkinkan penarikan pasukan teroris YPG / PKK dari zona aman yang direncanakan, sebagaimana  kesepakatan Erdogan dan Wakil Presiden AS Mike Pence. (RAP/CK/INI Network)

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close